GARUT, iNews.id – Aparat TNI, Polri, dan tenaga kesehatan (nakes) akan menjemput warga yang tengah menjalani isolasi mandiri (isoman) di rumah untuk dipindahkan ke tempat isolasi terpadu. Langkah ini dilakukan karena angka kematian pasien Covid-19 yang menjalani isoman di Kabupaten Garut, tinggi dan sangat memprihatinkan.

Kebijakan penjemputan pasien isoman dengan mengerahkan aparat TNI, Polri, dan nakes ini dikemas dalam Program Khusus Layanan Masa Isolasi (Proklamasi) yang diluncurkan Pemkab Garut, Sabtu (7/8/2021).

Bupati Garut Rudi Gunawan mengatakan, penjemputan para pasien isoman harus untuk ditempatkan di isolasi terpadu guna mencegah penyebaran Covid-19 di Kabupaten Garut. Selain itu, agar pasien positif tak menularkan kepada keluarga dan orang lain.

“Proklamasi diluncurkan bertepatan dengan momentum peringatan Hari Kemerdekaan ke-76 tahun RI. Program ini melibatkan TNI dari Batalyon Rider 303 Cibuluh, Sat Brimob Polda Jabar, Polres Garut, Kodim Garut, dan tenaga kesehatan,” kata Bupati Garut.

Petugas yang tergabung dalam Proklamasi ini, ujar Rudi, juga melakukan tracing dan traking terhadap warga yang melakukan kontak erat dengan warga terpapar positif Covid-19.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments